lambang negara filipina bendera nasional filipina

12 Lambang Negara Filipina Untuk Anda Ketahui

Lambang negara Filipina terdiri dari lambang atau simbol yang mewakili tradisi dan cita-cita Filipina dan menyampaikan prinsip-prinsip kedaulatan dan solidaritas nasional rakyat Filipina.

Daftar Lambang Negara Filipina

1. Bendera Filipina
2. The Great Seal
3. The Coat of Arms
4. Lagu Kebangsaan Filipina
5. Moto nasional
6. Bahasa Nasional Filipina
7. Bunga Nasional
8. Pohon Nasional
9. Burung Nasional
10. Mutiara Nasional
11. Seni Bela Diri dan Olahraga Nasional
12. Bahasa Isyarat Nasional

Dengan demikian, ada total 12 lambang negara Filipina yang resmi disahkan melalui undang-undang Filipina Republic Act 8491 atau yang dikenal juga dengan Flag and Heraldic Code of the Philippines.

1. Bendera Filipina

lambang negara filipina bendera nasional filipina

Bendera Filipina adalah bendera horisontal bicolor dengan pita biru dan merah tua yang sama, dan dengan segitiga putih sama sisi pada kerekan. Di tengah-tengah segitiga adalah matahari kuning keemasan dengan delapan sinar primer, masing-masing mewakili provinsi Filipina.

Di setiap sudut segitiga adalah bintang berujung lima, emas-kuning, yang masing-masing mewakili salah satu tiga kelompok pulau utama negara itu — Luzon, Visayas, dan Mindanao, bintang pusat yang awalnya disebut Panay.

Fitur unik dari bendera Filipina ini adalah kemampuannya untuk menunjukkan keadaan perang jika ditampilkan dengan sisi merah di atas, yang secara efektif dicapai dengan membalikkan bendera secara terbalik.

2. The Great Seal

lambang negara filipina the great seal philippines

The Great Seal digunakan untuk mengotentikasi dokumen resmi pemerintah Filipina.

Ini bisa merujuk pada segel fisik itu sendiri atau desain yang tertera dibawahnya.

Di bawah hukum, Presiden Filipina diberi hak sebagai pemegang sah dari The Great Seal.

3. The Coat of Arms

lambang negara filipina the coat of arms

The Coat of Arms menampilkan sinar matahari delapan sinar di Filipina dengan setiap sinar mewakili delapan provinsi (Batangas, Bulacan, Cavite, Manila, Laguna, Nueva Ecija , Pampanga dan Tarlac).

Provinsi-provinsi ini ditempatkan di bawah darurat militer oleh Gubernur Jenderal Ramón Blanco selama Revolusi Filipina.

Dan juga terdapat tiga bintang berujung lima yang mewakili tiga wilayah geografis utama Luzon, Visayas, dan Mindanao.

BACA JUGA:  Markobar Segera Hadir Di Filipina

Di bagian biru di sisi dexter adalah elang botak Amerika Utara, dan di bagian merah di sisi sinister adalah lion rampant dari lambang Kerajaan Kerajaan León Spanyol.

Desain saat ini, yang memiliki banyak fitur dari bendera nasional, dirancang oleh seniman Filipina dan Kapten Galo B. Ocampo.

4. Lagu Kebangsaan Filipina

Lupang Hinirang yang berarti Tanah Terpilih awalnya bernama Marcha Nacional Filipina adalah lagu kebangsaan Filipina.

Musiknya dikomposisi pada tahun 1898 oleh Julián Felipe, dan liriknya diadaptasi dari puisi Spanyol Filipina, yang ditulis oleh José Palma pada tahun 1899.

Awalnya lagu kebangsaan Filipina tidak memiliki lirik ketika diadopsi sebagai lagu kebangsaan Republik Filipina Pertama yang revolusioner dan selanjutnya bermain selama proklamasi kemerdekaan Filipina pada 12 Juni 1898.

5. Moto Nasional

Maka-Diyos, Maka-tao, Makakalikasan di Makabansa yang berarti diterjemahkan sebagai “Untuk Tuhan, Manusia, Alam, dan Negara” atau “Demi Cinta Tuhan, Orang-orang , Alam, dan Negara ” adalah moto nasional Filipina.

Berasal dari empat baris terakhir Pledge of Allegiance to the Philippine Flag.

Moto ini diadopsi pada 12 Februari 1998 dengan disahkannya Republic Act No. 8491, the Flag and Heraldic Code of the Philippines pada masa kepresidenan Fidel V. Ramos.

Pengadopsiannya dilakukan dua belas tahun setelah penghapusan moto negara sebelumnya, “Isang Bansa, Isang Diwa”, yang diadopsi pada masa kepresidenan Ferdinand Marcos pada tahun 1979.

6. Bahasa Nasional

Bahasa Filipino adalah bahasa nasional dari Filipina dan juga merupakan salah satu dari lambang negara Filipina.

Bahasa Filipino bersama dengan bahasa Inggris ditetapkan sebagai bahasa resmi negara tersebut.

Ini adalah variasi standar bahasa Tagalog, bahasa daerah Austronesia yang banyak digunakan di Filipina.

7. Bunga Nasional

lambang negara filipina sampaguita bunga nasional filipina

Sampaguita atau Jasminum Sambac adalah bunga nasional Filipina.

Bunga ini juga adalah salah satu dari bunga nasional Indonesia.

Di Indonesia dikenal dengan Melati putih.

Jasminum sambac adalah spesies melati yang berasal dari daerah kecil di Himalaya timur di Bhutan dan tetangga Bangladesh, India, dan Pakistan.

BACA JUGA:  Oleh Oleh Khas Filipina Untuk Keluarga atau Teman Anda

Ini dibudidayakan di banyak tempat, terutama di sebagian besar Asia Selatan dan Tenggara.

Bunga ini dinaturalisasi di banyak daerah yang tersebar: Mauritius, Madagaskar, Maladewa, Kamboja, Indonesia, Pulau Natal, Chiapas, Amerika Tengah, Florida selatan, Bahama, Kuba, Hispaniola, Jamaika, Puerto Rico, dan Antilles Kecil.

Jasminum sambac adalah semak kecil atau tanaman anggur yang tumbuh setinggi 0,5 hingga 3 m.

8. Pohon Nasional

lambang negara filipina narra pohon nasional filipina

Pterocarpus indicus (umumnya dikenal sebagai Amboyna wood, Malay padauk, Papua New Guinea rosewood, Philippine mahogany, Andaman redwood, Burmese rosewood, Narra, Angsana, atau Pashu padauk).

Pohon ini di Filipina di kenal sebagai Narra dan dinyatakan sebagai pohon nasional Filipina pada tahun 1934 oleh Gubernur Jenderal Frank Murphy melalui Proklamasi No. 652.

Lambang negara Filipina no. 9 – Burung Nasional

lambang negara filipina elang filipina burung nasional filipina

Elang Filipina juga dikenal sebagai elang pemakan monyet atau elang Filipina, adalah elang keluarga Accipitridae yang endemik hutan di Filipina.

Memiliki bulu berwarna coklat dan putih, dan lambang berbulu lebat, dan umumnya berukuran 86 hingga 102 cm panjangnya dan beratnya 4,04 hingga 8,0 kg.

Burung ini dianggap sebagai yang terbesar dari elang yang masih ada di dunia dalam hal panjang dan rentang sayap, dengan elang laut Steller dan elang harpa menjadi lebih besar dalam hal berat dan massa.

Burung ini berada diantara burung yang paling langka dan paling kuat di dunia.

Elang Filipina dinyatakan sebagai burung nasional Filipina.

Burung ini terancam punah, terutama karena hilangnya habitat dalam jumlah besar akibat penebangan hutan di sebagian besar wilayahnya.

Membunuh elang Filipina dapat dihukum di bawah hukum Filipina hingga 12 tahun penjara dan denda berat.

Lambang negara Filipina no. 10 – Mutiara Nasional

lambang negara filipina permata nasional filipina

Pinctada maxima adalah spesies tiram mutiara, moluska kerang laut dalam keluarga Pteriidae, tiram mutiara.

Mutiara ini dikenal juga sebagai mutiara Laut Selatan atau mutiara Filipina

Mutiara ini dinyatakan oleh Presiden Filipina Fidel Ramos sebagai permata nasional pada tahun 1996 melalui Proklamasi No. 905.

Ada dua varietas warna yang berbeda: tiram berbibir putih dan tiram berbibir emas.

BACA JUGA:  Mengenal Sejarah Mata Uang Filipina Yaitu Peso Filipina

Bivalvia ini adalah tiram mutiara terbesar di dunia.

Mereka memiliki lapisan kulit dalam yang sangat kuat yang terdiri dari nacre, juga dikenal sebagai “ibu dari mutiara”.

Mereka penting dalam industri mutiara berbudaya karena mereka digunakan untuk memproduksi mutiara Laut Selatan.

11. Seni Bela Diri dan Olahraga Nasional

arnis olahraga nasional filipina

Arnis, juga dikenal sebagai Kali atau Eskrima, adalah olahraga nasional dan seni bela diri Filipina.

Arnis menekankan pertempuran berbasis senjata dengan tongkat, pisau, senjata berbilah, dan berbagai senjata improvisasi serta “tangan terbuka” atau teknik tanpa senjata.

Arnis juga dikenal sebagai Estoque (Bahasa Spanyol untuk Rapier), Estocada (Bahasa Spanyol untuk daya dorong atau tikaman) dan Garrote (Bahasa Spanyol untuk klub).

Di Pulau Luzon, Arnis biasa disebut Arnis de Mano.

Lambang negara Filipina no. 12 – Bahasa Isyarat Nasional

Filipino Sign Language (FSL) atau Philippine Sign Language adalah bahasa isyarat yang berasal dari Filipina.

Seperti bahasa isyarat lainnya, FSL adalah bahasa unik dengan tata bahasa, sintaksis dan morfologinya sendiri; ini tidak didasarkan pada atau menyerupai Filipina atau Inggris.

Beberapa peneliti menganggap tanda-tanda asli FSL beresiko hilang karena meningkatnya pengaruh bahasa isyarat asing seperti ASL.

Leave a Comment